Jakarta, CNBC Indonesia – Saling serang antara Israel dan Iran dalam konflik yang memanaskan tensi geopolitik di Timur Tengah telah memberikan gambaran kekuatan militer dan kemampuan masing-masing negara dalam melakukan serangan balasan.

Komunitas internasional, Israel, dan Iran semuanya mengisyaratkan harapan bahwa serangan udara pada Jumat (19/4/2024) akan mengakhiri rangkaian serangan dan serangan balik yang berbahaya selama 19 hari, sebuah ujian publik antara dua rival yang sebelumnya tidak pernah melakukan konfrontasi langsung.

Pergerakan ke dalam pertempuran terbuka dimulai pada tanggal 1 April dengan dugaan pembunuhan Israel terhadap jenderal-jenderal Iran di kompleks diplomatik Iran di Suriah. Hal ini mendorong serangan balasan Iran pada akhir pekan lalu dengan lebih dari 300 rudal dan drone ke wilayah Israel.

Israel pun kemudian membalas dengan dengan serangan drone ke Isfahan, Iran, pada Jumat lalu.

Para ahli keamanan regional telah memperkirakan bahwa pemerintahan sayap kanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan sekutu negaranya akan muncul karena kinerja militer Israel yang dirasa unggul.

Namun, sebagai tanggapan terhadap seruan internasional, baik Israel maupun Iran tampaknya menahan kekuatan militer penuh mereka selama lebih dari dua minggu permusuhan, dengan tujuan untuk mengirimkan pesan dan bukannya meningkatkan perang menjadi perang skala penuh.

Yang terpenting, para ahli juga memperingatkan bahwa dalam konflik kali ini Iran tidak membawa keuntungan militer terbesarnya atas Israel – Hizbullah dan kelompok bersenjata sekutu Iran lainnya di wilayah tersebut. Hizbullah khususnya mampu membebani kemampuan Israel untuk mempertahankan diri, terutama dalam konflik multifront.

Secara keseluruhan, “pelajaran besar yang dapat diambil adalah bahwa jika Iran tidak melakukan segala sesuatunya sekaligus, maka Iran hanyalah Daud, dan bukan Goliath, dalam hal ini,” kata Charles Lister, peneliti senior di Middle East Institute yang berbasis di Washington, dilansir Associated Press, Senin (22/4/2024).

Selain kekuatan proksi Iran, “Israel memiliki semua keunggulan di setiap tingkat militer,” kata Lister.

Dalam serangan Jumat, televisi pemerintah Iran mengatakan sistem pertahanan udara negara itu ditembakkan di beberapa provinsi menyusul laporan adanya drone. Komandan tentara Iran Jenderal Abdolrahim Mousavi mengatakan awaknya menargetkan beberapa benda terbang.

Lister mengatakan misi tersebut tampaknya merupakan misi tunggal yang dilakukan oleh sejumlah kecil pesawat Israel. Setelah melintasi wilayah udara Suriah, tampaknya mereka hanya menembakkan dua atau tiga rudal udara-ke-permukaan Blue Sparrow ke Iran, kemungkinan besar dari posisi kebuntuan di wilayah udara tetangga Iran, Irak.

Iran mengatakan pertahanan udaranya menembaki drone di dekat pangkalan udara utama di dekat Isfahan. Isfahan juga merupakan rumah bagi situs-situs yang terkait dengan program nuklir Iran, termasuk situs pengayaan bawah tanah Natanz, yang telah berulang kali menjadi sasaran dugaan serangan sabotase Israel.

Israel belum menyatakan tanggung jawab atas serangan tanggal 1 April atau hari Jumat tersebut.

Institut Yahudi untuk Keamanan Nasional Amerika, sebuah pusat yang berbasis di Washington yang mempromosikan hubungan keamanan Israel-AS, dengan cepat menunjukkan bahwa serangan kecil pada Jumat menggarisbawahi bahwa Israel dapat menimbulkan lebih banyak kerusakan “jika mereka memutuskan untuk melancarkan serangan yang lebih besar terhadap fasilitas nuklir Iran.”

Sebaliknya, serangan Iran akhir pekan lalu tampaknya telah menghabiskan sebagian besar dari 150 rudal balistik jarak jauhnya yang mampu mencapai Israel, yang berjarak lebih dari 1.000 mil (1.600 kilometer), kata purnawirawan Jenderal Frank McKenzie, mantan komandan Angkatan Darat AS.

Terutama mengingat jarak yang ditempuh dan betapa mudahnya bagi AS dan negara-negara lain untuk melacak penyebaran rudal melalui sensor ruang angkasa dan radar regional, “sulit bagi Iran untuk melakukan serangan mendadak terhadap Israel,” kata McKenzie.

Israel, pada gilirannya, telah “menunjukkan bahwa Israel kini dapat menyerang Iran dari wilayahnya dengan rudal, bahkan mungkin drone,” kata Alex Vatanka, direktur program Iran di Middle East Institute.

Sementara itu, kinerja Iran pada Jumat mungkin menimbulkan keraguan mengenai kemampuannya bertahan melawan serangan semacam itu, kata Vatanka. Iran berukuran sekitar 80 kali lebih besar dari Israel dan karenanya memiliki lebih banyak wilayah yang harus dipertahankan.

Ditambah lagi, Israel menunjukkan bahwa mereka dapat menggalang dukungan dari negara-negara regional dan internasional yang kuat, baik Arab maupun Barat, untuk bertahan melawan Iran.

Amerika Serikat memimpin dalam membantu Israel menangkal serangan rudal dan drone Iran pada 13 April. Yordania dan negara-negara Teluk diyakini perlahan-lahan memberikan bantuan dalam berbagai tingkatan, termasuk dalam berbagi informasi tentang serangan yang akan datang.

Permusuhan selama dua minggu ini juga menjadi bukti terbesar mengenai makin besarnya kemampuan Israel untuk bekerja sama dengan negara-negara Arab, yang merupakan musuh mereka sebelumnya, di bawah kerangka kerja Komando Pusat AS.

Kekuatan Hizbullah

Namun meski pertukaran serangan Israel-Iran mengungkapkan lebih banyak tentang kemampuan militer Iran, Hizbullah yang berbasis di Lebanon dan kelompok bersenjata sekutu Iran lainnya di Irak dan Suriah tampaknya tidak ikut campur.

Hizbullah adalah salah satu kekuatan militer paling kuat di kawasan ini, dengan puluhan ribu pejuang berpengalaman dan persenjataan yang sangat besar.

Setelah perang sengit antara Israel dan Hizbullah pada tahun 2006 yang menewaskan lebih dari seribu warga sipil Lebanon dan puluhan warga sipil Israel, kedua belah pihak menahan diri untuk tidak meningkatkan konflik skala penuh lainnya. Namun militer Israel dan Hizbullah masih rutin melepaskan tembakan melintasi perbatasan masing-masing selama perang Israel-Hamas di Gaza.

Hizbullah “adalah satu-satunya potensi keuntungan Iran yang tersisa dalam keseluruhan persamaan ini,” kata Lister.

Pertempuran selama enam bulan di Gaza telah “benar-benar melemahkan” militer Israel, katanya.

“Jika Hizbullah mengerahkan seluruh kemampuannya dan meluncurkan sebagian besar persenjataan roket dan misilnya ke Israel, sekaligus, maka Israel akan kesulitan menghadapinya.”

Dan dalam hal kekuatan darat, jika Hizbullah tiba-tiba membuka front kedua, Pasukan Pertahanan Israel (IDF) “pada saat ini tidak akan mampu” berperang penuh dengan Hizbullah dan Hamas.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Digempur Iran, Biden Desak DPR AS Setuju Bantuan US$ 14 M Buat Israel


(luc/luc)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *