Jakarta, CNBC Indonesia – Dewan Perwakilan Rakyat AS dengan dukungan bipartisan meloloskan paket legislatif senilai US$ 95 miliar atau Rp 1.539 triliun (kurs Rp 16.200/US$).

Dikutip dari CNA dan Reuters, paket ini merupakan bantuan keamanan kepada Ukraina, Israel, dan Taiwan. Adapun, paket bantuan ini mendapatkan penolakan keras dari kelompok garis keras Partai Republik.

Undang-undang tersebut kini diajukan ke Senat mayoritas Partai Demokrat, yang meloloskan undang-undang serupa lebih dari dua bulan lalu. Para pemimpin AS mulai dari Presiden Partai Demokrat Joe Biden hingga anggota Senat dari Partai Republik Mitch McConnell telah mendesak Ketua DPR dari Partai Republik, Mike Johnson, untuk mengajukan usulan tersebut dalam pemungutan suara.

Senat akan mulai mempertimbangkan RUU yang disahkan DPR pada hari Selasa depan (23/4/2024) dengan beberapa pemungutan suara awal sore itu. Pengesahan final diharapkan akan dilakukan minggu depan, yang akan membuka jalan bagi Biden untuk menandatanganinya menjadi undang-undang.

RUU tersebut menyediakan dana sebesar US$60,84 miliar untuk mengatasi konflik di Ukraina, termasuk US$23 miliar untuk mengisi kembali senjata, persediaan, dan fasilitas AS; US$26 miliar untuk Israel, termasuk US$9,1 miliar untuk kebutuhan kemanusiaan, dan US$8,12 miliar untuk Indo-Pasifik, termasuk Taiwan.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyampaikan rasa terima kasihnya, dan mengatakan bahwa anggota parlemen AS berupaya untuk menjaga “sejarah tetap pada jalur yang benar.”

“RUU bantuan penting AS yang disahkan hari ini oleh DPR akan mencegah perang meluas, menyelamatkan ribuan nyawa, dan membantu kedua negara kita menjadi lebih kuat,” kata Zelensky di X.

Tidak jelas seberapa cepat dana militer baru untuk Ukraina akan habis, yang kemungkinan menyebabkan seruan untuk tindakan lebih lanjut oleh Kongres.

Biden, yang telah mendesak Kongres sejak tahun lalu untuk menyetujui bantuan tambahan ke Ukraina, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Hal ini terjadi pada saat yang sangat mendesak, dengan Israel menghadapi serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Iran dan Ukraina yang terus menerus dibombardir oleh Rusia.”

Pemungutan suara untuk menyetujui pendanaan Ukraina adalah 311-112. Secara signifikan, 112 anggota Partai Republik menentang undang-undang tersebut, dan hanya 101 yang mendukung.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Biden Terancam Dimakzulkan, DPR AS Lakukan Penyelidikan


(haa/haa)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *