Jakarta, CNBC Indonesia – Israel mempertimbangkan untuk melakukan serangan terhadap Iran sebagai pembalasan atas serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada akhir pekan lalu. Namun, menurut laporan media Israel dan AS, rencana tersebut dibatalkan.

Iran meluncurkan lebih dari 300 drone dan rudal terhadap Israel selama akhir pekan dalam sebuah serangan yang hanya menyebabkan sedikit kerusakan setelah sebagian besar proyektil berhasil dicegat.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pun telah berjanji untuk menanggapi serangan tersebut, sehingga mendorong kekuatan global, termasuk terutama Amerika Serikat, untuk menyerukan pengendalian diri guna menghindari eskalasi lebih lanjut atau dampak regional dari perang yang telah berlangsung selama berbulan-bulan di Gaza.

Stasiun penyiaran publik Israel, Kan, sebagaimana dikutip AFP, melaporkan bahwa setelah berdiskusi dengan Presiden AS Joe Biden, Netanyahu memutuskan untuk tidak melanjutkan rencana serangan balasan terhadap Iran yang telah diatur sebelumnya jika terjadi serangan.

“Sensitivitas diplomatik ikut berperan,” kata seorang pejabat senior Israel yang tidak mau disebutkan namanya kepada Kan, seraya menambahkan bahwa akan ada tanggapan, namun akan berbeda dari rencana awal.

Mengutip tiga sumber Israel yang tidak disebutkan namanya, ABC News melaporkan: “Israel bersiap dan kemudian membatalkan serangan balasan terhadap Iran setidaknya dua malam dalam seminggu terakhir.”

Di antara berbagai kemungkinan reaksi yang dipertimbangkan oleh kabinet perang Israel adalah pilihan untuk menyerang proksi Iran di wilayah lain atau melakukan serangan siber, kata sumber tersebut kepada ABC.

Pada pertemuan kabinet pada Senin, para pejabat Israel mempertimbangkan untuk memberikan izin kepada Pasukan Pertahanan Israel (IDF) untuk melakukan serangan terhadap Iran, namun “untuk alasan operasional” memutuskan untuk tidak melanjutkannya, dua pejabat Israel yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada outlet berita AS Axios.

Kelompok bersenjata yang didukung Iran di seluruh wilayah telah melakukan serangan sejak perang Israel-Hamas pecah pada bulan Oktober.

Serangan gencar Teheran pada akhir pekan, yang merupakan serangan langsung pertamanya di tanah Israel, terjadi sebagai respons terhadap serangan mematikan terhadap konsulat Iran di Damaskus pada tanggal 1 April yang secara luas disalahkan pada Israel.

Washington dan Brussels telah berjanji untuk meningkatkan sanksi terhadap Iran, sementara presiden Iran telah memperingatkan “respon yang keras dan keras” terhadap setiap pembalasan.

Menanggapi tekanan diplomatik, termasuk dari pendukung utama militer Washington, Netanyahu pada Rabu menegaskan Israel akan membuat keputusannya sendiri, dan “melakukan apa yang diperlukan untuk mempertahankan diri.”

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Digempur Iran, Biden Desak DPR AS Setuju Bantuan US$ 14 M Buat Israel


(luc/luc)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *