Jakarta, CNBC Indonesia – Seorang suami mencoba menembaki istrinya di Bandara Internasional Kuala Lumpur (KLIA), Malaysia, pada Minggu (14/04/2024) dini hari. Momen itu terjadi ketika sang istri tiba di bandara, namun upaya tersebut gagal.

Suami yang berusia 38 tahun itu masuk ke ruang kedatangan di Terminal 1 sekitar pukul 01.20.

“Dia melepaskan dua tembakan dari jarak sekitar tiga hingga empat meter tetapi gagal,” kata Direktur Departemen Investigasi Kriminal (CID) Bukit Aman, Mohd Shuhaily Mohd Zain, dikutip dari Channel News Asia (CNA), Minggu (14/04/2024).

Salah satu tembakan mengenai dan melukai serius salah satu dari dua pengawal wanita tersebut, dan pengawal tersebut kini dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis.

Dua warga lainnya juga terluka ketika pria tersebut menyalakan dan melemparkan petasan saat dia berjalan ke arah istrinya untuk menyerang istrinya.

Mohd Shuhaily mengatakan penyelidikan awal menunjukkan bahwa penembakan tersebut disebabkan oleh masalah pribadi antara tersangka dan istrinya, yang diyakini sedang dalam tahap awal kehamilan.

“Pasangan itu dikatakan sedang dalam proses perceraian,” katanya.

Mohd Shuhaily mendesak tersangka untuk menyerahkan diri dan mengatakan bahwa semua personel CID di negara-negara tetangga telah diikat untuk melakukan pencarian, yang akan mencakup wilayah perbatasan negara tersebut.

Pria tersebut sebelumnya melarikan diri dengan mobil yang diparkir di lantai dua Blok C dan diyakini menuju ke utara.

“Saya menyarankan tersangka untuk bekerja sama dan menyerahkan diri di kantor polisi mana pun. Polisi telah mengidentifikasi tersangka, yang berbahaya dan bersenjata.

“Oleh karena itu, siapa pun yang bertemu dengan tersangka harus memberikan informasi (beri tahu polisi) dan tidak boleh bertindak sendiri,” katanya dalam konferensi pers usai meninjau KLIA 1.

Polisi mengatakan dalam pernyataan sebelumnya bahwa tersangka memiliki tiga catatan kriminal – dua karena intimidasi kriminal dan satu karena pencurian dan menyamar sebagai pegawai negeri.

Mohd Shuhaily mengatakan, istri pria tersebut sebelumnya telah mengajukan dua laporan polisi terhadapnya karena intimidasi kriminal.

Setelah laporan terakhir diajukan pada bulan Desember tahun lalu, pria tersebut ditangkap.

“Kami sudah menyerahkan surat penyidikan tapi ada instruksi tertentu yang harus dilaksanakan. Setelah kejadian itu, istri tersangka menyewa pengawal,” kata Mohd Shuhaily.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Video: Malaysia Mau Kuasai Bisnis Mobil Listrik


(wia)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *