Jakarta, CNBC Indonesia – Legislator terkemuka Tiongkok bertemu dengan seorang pejabat senior Korea Utara untuk melakukan pembicaraan mengenai kerja sama selama kunjungan ke Pyongyang minggu ini. Ini merupakan pertemuan tingkat tinggi antar kedua negara sekutu, sebagaimana oleh media pemerintah Korea Utara pada hari Jumat waktu setempat.

Mengutip AFP, pejabat tertinggi ketiga di Beijing, Zhao Leji, yang merupakan anggota Komite Tetap Partai Komunis Tiongkok Politbiro, sedang melakukan kunjungan persahabatan ke Korea Utara yang saat kedua negara memperingati 75 tahun hubungan diplomatik.

Adapun Tiongkok adalah penyumbang ekonomi dan sekutu diplomatik paling penting bagi Korea Utara. Tiongkok telah menghalangi upaya yang dipimpin AS di Dewan Keamanan PBB bersama Rusia untuk menjatuhkan sanksi yang lebih ketat terhadap rezim Kim Jong Un sebagai tanggapan atas meningkatnya uji coba senjata.

Zhao telah tiba di ibu kota Korea Utara pada hari Kamis dan bertemu dengan rekan Korea Utara Choe Ryong Hae. Agensi Berita Sentral Korea milik Korea Utara mengatakan mereka membahas “pertukaran dan kerja sama di semua bidang, termasuk politik, ekonomi dan budaya.”

“Pembicaraan tersebut bertukar pandangan mengenai isu-isu regional dan internasional yang menjadi perhatian bersama,” tambahnya, tanpa merinci.

Zhao adalah pejabat tertinggi ketiga di Tiongkok, setelah Presiden Xi Jinping dan Perdana Menteri Li Qiang.

Xi terakhir kali bertemu Kim pada tahun 2019 sebelum dimulainya pandemi Covid-19, menjadikan pertemuan Pyongyang antara Zhao dan Choe sebagai salah satu pertemuan tingkat paling tinggi selama bertahun-tahun.

Laporan media lokal Korea Selatan mengatakan kunjungan Zhao dapat mencakup perencanaan kunjungan kenegaraan Kim berikutnya ke Beijing.

Sementara itu, kantor berita pemerintah Tiongkok, Xinhua, mengatakan kedua pejabat tersebut juga membahas “situasi di semenanjung Korea,” dan Zhao menyatakan kesediaan Beijing untuk “mengintensifkan pertukaran legislatif dan kerja sama”.

Choe dan Zhao menandatangani “dokumen kerja sama yang relevan” di bidang “saling membebaskan visa diplomatik antara Tiongkok dan Korea Utara, saling menerjemahkan dan menerbitkan karya klasik, bea cukai dan karantina, radio dan televisi, serta pengiriman pos ekspres,” kata Xinhua.

Kim telah mencoba untuk memperkuat hubungan dengan Beijing ketika ia meningkatkan retorika agresifnya terhadap Korea Selatan.

Sebagai mitra dagang terbesar Korea Utara, produk Tiongkok yang mendominasi ekspor termasuk minyak kedelai dan ban karet. Hal itu diungkapkan oleh Observatory of Economic Complexity, sebuah proyek data perdagangan yang terkait dengan Massachusetts Institute of Technology.

Ekspor utama Pyongyang meliputi bijih tungsten, ferroalloy, dan produk rambut seperti bulu mata palsu dan wig.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Resolusi 2024 Korut: Kim Jong Un Mau Musnahkan Korsel & AS


(fsd/fsd)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *